Test Ride Vario 125

Sebenernya sudah lama bahan artikel ini saya simpen, tapi belum sempat menuangkannya ke blog gak jelas ini.

Yup.. Vario wan tu faif ini berhasil saya rebut dari si empunya adik sepupu saya yang hitam manis bernama Esti.

Pertama melihat penampakannya (sebenarnya bukan yang pertama ini sih saya ngeliat si wan tu faif, sblmnya udah pernah di diler), gede, dan tinggi.

Setelah naik ke punggungnya, ternyata benar-benar tinggi ni vario, saya dipaksa jinjit karena gak ada dingklik. Jok juga lebar dan keras.

Okeh, putar gagang kontak clek, jarum penunjuk kecepatan langsung berputar ke kecepatan penuh. Lampu indikator injeksi menyala. Tunggu lampunya mati baru dihidupin mesinnya katanya. Liat ke dasbornya, ternyata si wan tu faif sudah dibetot sejauh 2000-an km. Buat kuliah bolak-balik Pwrj-Wts.

Pencet tombol stater, cesss gak kedenger suaranya ternyata udah nyala. Bener-bener lembut banget suaranya.

Oke sekarang coba jalan. Tarik gas dannnnnn………. Ngrrroookkkkk……

Weit…. Kasus ngorok ternyata juga menjangkit ke si wantu faif ini. Dalam keadaan jalan pelan sangat terasa mengganggu suaranya.

Saya coba menarik gas lebih dalam lagi, setelah agak cepat (lupa kecepatan berapa) suara ngorok tersebut memang hilang, dan tarikannya enteng. Cessss….

Oke itulah kesan saya naik vario wan tu faif untuk pertama kalinya.

*) artikel lama dari blog myfitr terdahulu

myfitr

2 Trackbacks / Pingbacks

  1. Teman: Vario 125 ku mbrebet « myfitr.wordpress.com
  2. Harganya metik Honda | satuaspal.wordpress.com

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*