30.000 km lebih…. Akhirnya v-belt putus di tengah jalan

image

Yup…. kejadian ini menimpa motor Mio Sporty yang selalu menemani adik sehari-hari untuk pulang pergi kuliah dan main.

Kejadiannya gini….

Suatu saat adek main ke tempat myfitr, melaju dari Jogja ke Karanganyar dengan Mio kesayangan.

image

Keesokan harinya myfitr dan adek main ke Kemuning, kemuning itu kebun teh di daerah Karanganyar.

Jalannya ya khas jalan pegunungan, kayak di puncak gitu, naik turun….

Sesekali di jalan si Mio pas ditarik gasnya buat nanjak kayak agak-agak ngempos gitu, gak perkasa sepwrti biasanya.

Nah setelah maen ke Kemuning, esoknya si adek ijin pamit mau balik ke Jogja lagi.

Katanya sepanjang jalan si Mio kayak di gas kuat tapi larinya lemot….. gak sesuai sama tarikan gas…..

Nah finalnya….sampai di perbatasan Kartosuro-Klaten si Mio di gas sama sekali gak mau jalan….. padahal gas udah nggereng-nggereng…. eh Mionya kagak jalan juga…

Langsung si adek menepi dan sms ke myfitr. “Mas motorku macet, ta gas gak mau jalan…..”.

Sontak myfitr kaget juga, kepikiran kalo si adek kenapa- napa….

Setelah berfikir beberapa saat myfitr langsung bales tu sms adek. “Wahhhh pasti v-beltnya putus tuh….. ada bengkel yang dekat gak, kalo ada sih lebih baik bengkel resmi”.

Ternyata gak ada bengkel yang dekat. Terang si adek harus mendorong si Mio 1 km-an lebih katanya baru ketemu bengkel. Padahal saat itu cuacanya lagi panas-panasnya…. sekitar jam 11an….

Setelah sampai bengkel langsung di buka sama mekaniknya…. dan benar saja ternyta memang v-beltnya putus…..

Harga v-belt + pasang di patok Rp 90.000 sama melaniknya. Myfitr suruh nawar, katanya si adek malu…. sudah untunglah ketemu bengkel….. gitu bilangnya….

Padahal v-belt Mio kalo tidak salah harga resminya Rp 75.000an.

Setelah myfitr tanya, emang udah berapa kilo motornya….. Doi jawab santai “30an lebih mas….”.

Jian pantas sajaaaa…. Kan v-belt harusnya diganti tiap 25km menurut manual book…..

Prant

14 Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*