Dasar FBH Nambah Motor Ya Honda Maning

satuaspal.com – Assalamualaikum… salam satu aspal…

image

Kalau bicara soal loyalitas ke-Honda-an tentu loyalitas bapak ane ini tidak bisa diremehkan. Bapak ane bukan tipe fans boy yang koar-koar di kolom komentar tapi nggak beli. Bapak ane pakai metode senyap, tahu-tahu sudah nongkrong tu motor Honda di garasi rumah, paling ya cuma ibu ane yang tahu besok bapak mau beli motor tipe apa. Tipe lho ya, kalau merk mah jelas Hon Hon.

Sekiranya berawal dari pas ane masih duduk di bangku SMP, tiba-tiba pulang sekolah di rumah sudah ada Astrea 800 yang dibeli seken. Baru pas ane kuliah bapak ane nambah piaraan lagi, Astrea Grand tahun 1997 yang juga dibelinya seken. Astrea 800 dipakai bapak kerja, sementara Astrea Grand ane pakai kuliah.

Ane kaget pas mudik… lha ada Astrea Grand lagi di rumah. Stripingnya sama dengan yang ane bawa kuliah. Edian njaran… beli Grand seken lagi striping sama pula. Konon Astrea Grand yang baru dibeli ini untuk adek yang kuliah di Solo.

Lantas motor ane yang Grand mengalami upgrade… tumben banget bapak ane beli motor baru, walau merknya tetep masih Honda. Sebuah Supra Fit R jahitan 2007 dengan bangga beliau berikan ke ane untuk kuliah (dan motor ini masih ane pakai hingga sekarang).

Dibelinya Supra Fit R ini ternyata mengorbankan Astrea 800 kesayangan bapak.

Sudah ada berapa Honda yang dibeli bapak… jawabannya adalah empat…
1. Astrea 800 tahun 1985
2. Astrea Grand tahun 1997
3. Astrea Grand tahun 1997
4. Supra Fit R 2007

Melihat kenyataan ini ane berkali-kali tepuk jidat, hingga menyebabkan jidat ane yang dulu sempit, kini semakin lebar. Kalau pembaca mau tahu… ya ini penyebab jidat dohc ane jadi lebar!

Adek ane yang paling kecil mulai menginjak SMA. Di sinilah ke FBH-an bapak ane mulai diuji dan mendapatkan perlawanan. Adek ane yang paling kecil dengan sepenuh keberanian berani melawan bapak. Motor Beat yang ditawarkan bapak akan dibeli gres untuk adek ditolak mentah-mentah. Padahal ini momen langka, bapak ane beli motor gres.

Bapak memang paling sayang dengan adek terkecil ane. Bapak rela dipermalukan di depan adek. Seketika itu… FBH tua, garis keras, militan, dan anti tank ini akhirnya mengibarkan bendera putih di depan adek tanda beliau menyerah… tak kuat lagi meyakinkan ke adek ane bahwa Honda itu irit… minim trobel… harga jual seken tinggi… Gagal son!

Dan diboyonglah motor dari dealer yang selama ini haram hukumnya bapak ane menginjakkan kakinya di sana, Yamaha. New Vega R menjadi tunggangan adek ane sehari-hari, hingga suatu ketika adek ane mengalami kecelakaan parah, bertubrukan dengan sebuah mobil Panther yang melanggar marka tanpa putus di sebuah belokan.

Kecelakaan membuat tulang paha adek ane patah dan tulang di bawahnya retak. Tak hanya itu… New Vega R juga rusak parah. Di tahan polisi… ditebus… lalu diperbaiki hingga bisa digunakan lagi hingga menghabiskan biaya yang tidak sedikit.

Konon… jika sebuah motor sudah dipakai dan mengalami kecelakaan parah, maka motor tersebut harus dijual. Dan dijualah…

Tentu adek ane harus mendapat ganti sebagai kendaraan kuliah… Lagi-lagi… adek ane memberi perlawanan. Ke FBH-an bapak kembali diuji untuk kedua kalinya.

Bapak menawarkan Beat (lagi). Dengan penuh keyakinan beliau mengkomper antara Beat vs Mio didepan adek. Beat itu irit… Mio boros… Beat dijual kembali masih laku tinggi… Mio ora payu… Beat ready stok… Mio inden… Honda onderdil murah… Yamaha larang… 

Tujuh hari tujuh malam bapak terus memberikan komparasi kedua metik dari dua pabrikan yang berbeda itu. Mencoba meyakinkan bahwa Honda lah yang terbaik dan motor ya Honda.

Adek ane juga bukan pemuda bermental kerupuk. Dia tetap kekeh pada pendiriannya… Mio.

Akhirnya bapak menyerah, diindenlah Mio smile warna hijau selama seminggu. Dan hingga kini Mio itu masih dipakai adek.

Dengan pertimbangan ibu belum punya motor, akhirnya bapak ane meminang Karisma D seken. Dasar FBH!!!

Nampaknya umur Karisma ini tidak lama dikeluarga ane. Pak dhe ane menaksirnya hingga jatuh cinta dan ingin memiliki. Sukses Karisma berpindah keharibaan Pak Dhe.

image

Cukup lama juga bapak tidak mencari ganti Karisma itu, hingga akhirnya kemarin tanggal 24 desember 2015 pas ane sampai rumah ane dikagetkan oleh sosok baru penghuni garasi. SUPRA X HELM IN FI!!!

#tepuk jidatttt

Sekian curhatan ane akan seberapa FBH nya bapak ane. Jika di penghargaan pabrikan Honda ada kategori FBH terloyal… setidaknya AHM rela memasukkan bapak ane ini dalam nominasinya.

Selamat datang Supra X Helm In FI… Selamat bergabung dengan keluarga kami… Bawalah kemanapun kami dengan selamat. (Mase)

image

Posted from Andromax 4G LTE

Iklan

37 pemikiran pada “Dasar FBH Nambah Motor Ya Honda Maning

  1. Numpang nanya di daerah solo ada daeler vespa tdk ya soalnya kemaren saya liat daeler vespa cuma ada di jogja

  2. Spertinya alm. Kakek ane dapat saingan.. Hehe , dari honda supercub,cb twin 200, grand impresa 97,hingga sebelum wafat taun 2007 masih sempet beli supra 125,,itupun dr dealer yg sama, walau hrga lbh mahal juga gak peduli,, karna ane dr kecil ikut kakek,, ujian terbesar tentu saat ane SMP minta F1ZR merah putih, saat masuk SMA F1ZR full orange hitam, setaun kmudian saat naik kelas taun 2003 minta ninja 150,,

  3. Ngoahahha ceritanya miiriip sama bapak ane,taunya motor yo honda thok. Dengan segenap perlawanan dan sedikit uang tambahan dariortu akhirnya ane meminang kebo bule yang lemot ini XD

    Permisi brosist,izin sharing ya.. Lanjutan dari artikel kemarin,bahwa Lampu HID berprojector pun kena tilang oleh yang berwajib. Pantaskah lampu HID Projector semacam ini ditilang? Selengkapnya :

    http://indoride.com/2015/12/30/pojok-diskusi-penggunaan-headlamp-hid-projectorpantaskah-dikenakan-sanksi-tilang/

  4. wkwkwkwwk kebo bule…

    btw kalau si babeh mah gampang dipengaruhin, tentu dengan penjelasan masuk akal.. yaitu, teknologi Honda ketinggalan hahaha.. akhirnya pernah ada Tornado GS, Shogun kebo, Alfa IIR, dan Mio kekekkee..

  5. kalo dulu bapak ane FBY aliran RX series
    peliharaanya Yamaha RX Twin, RX special sampai King
    embah (ibu bapak ane) sampai geleng geleng anaknya jadi speedfreak :mrgreen:
    tapi semua berubah sejak beli smash tahun 2003. sejak saat itu dirumah jadi heterogen (Honda ada, Suzuki ada, Yamaha ada, Toyota ada eh Daihatsu juga ada)

  6. MIrip ma keluarga ane…..bapak fbh tapi mati kutu sama adik terakhir ane…akhirnya ambil jupiter fi. tapi usut punya usut ibu bilang bapak kasian ma ade ane gara2 paling kurus dirumah jadi minta apa2 dituruti…. 😀

  7. mindset emang udah tertanam ekekekekekekeke, keluarga ane lumayan fbh, tapi emang kadang masih ngelirik produk Y, dulu pake H astrea ilang,ganti Y Alpha abis itu balik ke H astrea lagi, abis itu ganti ke H supra125, nah dititik ini sebenernya hampir jadi fby, soalnya silih berganti produk Y datang ke rumah mulai dari Y rx king (motor dinas bokap), Y mio sampai ke Y mio J tapi tetep supra 125 bertahan, sampai akhirnya supra x 125nya jadi mbit, rx king jadi thunder (motor dinas bokap), sampai akhirnya mio j jadi ayago terbaru ngahaem

    akhirnya malah gak ada merek Y lagi dirumah ekekekekekekekekeke

  8. serupa ma ayah ane gan
    gk cma motor yg kdu honda mbil jga
    tp sekeluarga gk ada yg nurut plg cma ibu
    kakak ane dlu sma thun 95 mnta rgr 150 tp ma ayah ane di beliin honda tiger
    tp kakak ane ngmbek ngadu ma kakek akhirny ma kakek di dibeliin suzuki rg150
    tp tiger ampe thun 2000 bru di jual
    mbil jga gtu senengny honda nouva ceper pdhl ayah ane dines d tempat yg jalannya klo ujan msih lumpur mklum tahun 97an jlan msih tanah ma batu.sring di tgl itw mbil gnti jeep hardtop itu jga gk lma balik sedan honda lgi.pas ane masuk sma thun 2006 jga mw di beliin tiger tp ane milih lungsuran rg kakak ane meski sering di ejek mtor ngebul ma tmen tp lariny gk ada yg nandingin tmen ane make mtor 4 tak smwa gk ada ninja

  9. wakakakakaka….. koplak ceritanya……
    Ni sekedar sharing dari saya gan, dulu bokap saya punya motor pertama ya Astrea 800 dibeli dari baru, itu saya belum lahir gan tapi fotonya ada di rumah, trus kendala katanya gak enak buat touring luar kota gak bisa stabil. Yaudah dijual ganti tu bokap ane pakai RX-S 115 beli seken yg lampunya bulet itu motor bertahan sampai ane Tk tahun 93 baru dijual karena boros dan susah bawa barang kalo touring pulang kampung ke Blitar, soalnya rumah ane di surabaya.
    Setelah itu bokap beli Honda Grand 92 bekas yg lampu belakangnya single. Nah itu grand bertahan sampai tahun 2000 sambil gantian dipakai kakak ane sekolah.

    Nah pertengahan tahun 2000 tuh grand dijual karena pengen ganti motor bebek yg lebih bertenaga tapi 4 tak, akhirnya pilihan pada Shogun kebo tahun 2000 itulah pertama kali beli motor secara kredit, sebelumnya beli cash. Ini shogun kebo sampai ada sampai sekarang dipakai sama bokap, dari motor inilah ane belajar naik motor sampai ane pakai sekolah, pernah juga ane kecelakaan sampai opname 3 hari di RS gara2 ngebut pakai motor shogun kebo ini.

    Pada tahun 2003 kakak ane yg udah mulai kerja beli motor sendiri New Shogun-R 110 dipakai sama dia sampai tahun 2009, buset dah, itu generasi Shogun yg paling gampang rewel dan rusak menurut ane, padahal punya bokap Shogun kebo itu mesinnya tahan banting banget…

    Tahun 2006 istrinya kakak ane sempet beli Mochin bekas Happy 110 yg modelnya mirip Jupiter Z tapi mesinnya mirip Supra haha, tapi jarak 1 tahun dijual karena gak dipake.

    Tahun 2005 ane minta dibeliin Thunder 125 buat nemenin ane sekolah, itu thunder 2005 mesin tanpa kick starter yg sering rewel di sistem kelistrikan terutama dinamo starter dan sering dorong kalo mogok. Dan ane pakai sampai lulus kuliah dijual pada tahun 2011 lalu. Berhubung ane suka desain Thunder ya ane minta bokap beliin lagi Thunder 125 bekas tapi yg anti dorong kalo mogok, jadinya beli tahun 2006 dg mesin kick starter. Thunde ini ane pakai sampai tahun 2016 dan ane jual karena ane capek sama getarannya yg tinggi.
    Tahun 2016 ini ane udah bisa beli motor sendiri cash tanpa kredit, meskipu bekas. Jadinya pilihan ane pada Vixion 2009 lampu bulat, karena ane suka banget sama desain lampu bulat dan minim getaran.

    Btw untuk New Shogun-R 110 2003 kakak ane yg dijual tahun 2009, karena selain gampang rewel dan gak sekuat Shogun Kebo milik bokap. IStrinya kakak ane pengen punya metik, jadilah beli Vario 110 baru saat itu dg cara kredit dan dipakai sampai sekarang.
    Setelah itu Vario lebih sering dibuat anter jemput sekolah ponakan ane, dan kakak ane harus punya motor lagi, dan pilihannya jatuh pada Revo Fit 110 2013 dibeli baru secara kredit. dan bertahan hingga dijual pada tahun 2015 karena gampang rusak dan getar parah alias gak nyaman. Akhirnya kakak ane pada tahun 2015 lalu beli Supra X 125 2008 bekas dg cara cash dipakai hingga sekarang.

    Btw aslinya sih ane FBS gan, tapi pecinta sport, bukan bebek/matik. Tapi sementara ane pakai Vixion daripada beli FU hahaha karena gak nyaman. Aslinya sih pengen cari FXR tapi susah nyarinya apalagi part engine FXR beda 70% dg part engine FU meskipun mirip. Jadinya batal deh apalagi dealer Suzuki udah banyak yg tutup di tempat ane.

    Itu aja sih sharing ane tentang motor si keluarga ane.
    Maaf panjang gan…

    • Hahahaha panjang banget kisahnya bro… Dan kalau di itung2 banyak juga motor yg sdh mampir dikeluarga sampean, semua punya keunggulan dan kelemahan masing2. Wah dari fbs akhirnya minang vixion nih… Vixion memang terkenal tangguh dan nyatanya jadi sport terlaris. Joss mas bro sharingnya…

Silahkan mau komen apa saja, boleh "joss", "beng", "ngekk", "bengek"..... pokoke sak karepmu kang mbak.... khusus untuk cewek bisa meninggalkan nomer hp #eh

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s