Benerin Honda Verza 150 pasca gagal di hasil servis kedua

Cerita tentang kegagalan hasil servis kedua (gratis) pada Honda Verza 150 saya sudah pernah saya share di blog ini (di sini). Tapi akan saya jelaskan lagi, di mana sih letak servis yang saya anggap gagal tersebut. Jadi saat datang di servis gratis kedua itu saya memang tidak ada keluhan sama sekali atas Honda Verza 150 saya, jadi motor tersebut saat itu memang masih enak aja buat riding. Saya datang di servis kedua hanya agar hak servis gratis saya tidak hangus. Kan katanya syarat garansi bisa dipenuhi jika motor diservis sesuai petunjuk. 

Saat itu (20/08) saya seperti biasa memilih servis di AHASS 1571 Ramayana Motor Jebres Solo, di mana saya suka layanan bookingnya via telpon, jadi tidak perlu ngantri. Singkat cerita setelah servis dan saya juga sudah sampai di rumah dan motor saya pakai 1 minggu kemudiannya lagi, jadi sehabis motor diservis memang saya anggurin, saya selama seminggu memakai Yamaha Mio smile. Nah pas saya pakai kembali Honda Verza saya itu ketika mesin menyala terdengar suara “iclik iclik iclik…” yang datang dari head silinder. Saya langsung berkesimpulan suara tersebut datang dari klep yang renggang, yang memang saat servis kedua bagian tersebut saya lihat diotak atik sama mekanik. Dan ternyata prosedurnya memang seperti itu, ada setel klep di servis kedua.

Singkat cerita, hari Sabtu (17/09) saya datang kembali ke AHASS 1571. Saya ceritakan keluhan suara klep setelah selesai servis kedua tersebut. Namun karena garansi servis hanya 1 minggu, jika dilajukan setel klep kembali mbak customer servisnya bilang akan dikenai ongkos. Saya pun bilang, “oke yang penting motor saya normal lagi, dan saya mau ganti mekanik”.  Saat itu di iyakan sama mbak cs, saya pun memesan mekanik idola saya (berdasar hasil servis pertama yang oke hasilnya).

Honda Verza saya masuk ke meja operasi. Dikerjakan oleh 2 orang mekanik. Mereka terlihat masih muda-muda, dan ternyata… diantara keduanya bukan mekanik yang saya pesan tadi saat mendaftar. Ya wes saya diamkan saja hingga pekerjaan mereka selesai, tinggal disemprot saja nanti CS nya, pikir saya gitu. Mungkin dikira saya nggak hafal wajah mekanik ya saya pesan.

Yang satu, yang terlihat lebih senior dikit, saya lihat mulai membuka cover silinder head, lalu mulai mengutak atik bagian silinder head tersebut. Saya cuma lihat dari kejauhan. Sedang mekanik lainnya saya lihat menyetel keregangan rantai. Mungkin sekitar nggak ada 30 menit, akhirnya kelar. Motor dan mekaniknya sudah berada di depan saya.

Sambil mekaniknya masih berdiri di dekat motor, mesin saya nyalakan. Saya dekatkan telinga ke bagian silinder head. Suara “iclik iclik iclik…” memang sudah tidak sekeras sebelumnya, namun saya masih mendengar suara itu sedikit.

Saya: mas kok masih bunyi ya… tapi iya sih nggak seberisik tadi…

Mekanik: iya mas… setelannya sudah saya kembalikan ke setelan standar… kl kemarin di setel in out 12-12… sekarang sudah saya kembalikan ke setelan standar in out 8-12…

Saya: (cuma angguk angguk kepala kagak mudeng). Lha kok masih ada bunyinya mas… apa nggak bisa dibikin nggak bunyi gitu… soale prasaan saya kemarin-kemarin nggak ada bunyinya…

Mekanik: dibuat nggak bunyi bisa mas… tapi nanti motornya juga nggak bisa lari… tarikannya jadi berat…

Saya: ooooo… ya wes mas manut saja… Tapi ni mas, misal kemarin itu pas suara klepnya keras tapi nggak terus saya benerin apa berbahaya …

Mekanik: nggak berbahaya mas… walau setelannya seperti kemarin tetap aman…

Saya: oooo… tapi yo saya wegah mas, wong berisik nggak enak di dengar…

Okelah saya akhirnya bayar jasa setel klep 20 rb dan pulang sambil ta blayer blayer di dalam bengkel. Oiya saya sempat marahi cs tentang penggantian mekanik pesanan yang tanpa seijin saya (pelanggan). CS tadinya nggak ngasih tahu kalau mekanik pesanan saya diganti. Sambil rada cengar cengir si mbak bilang “mekanik yang mas pesan tadi muji apa puji… kalau mas muji nggak masuk mas…”. Saya cuma mbatin, tadi tulisanmu di nota pas aku mesen muji cok…. pakai pura-pura kagak denger segala…

AHASS… kapan layananmu jadi lebih baik… Salam satu aspal… gaspol…ciao… (mase)

Iklan

64 pemikiran pada “Benerin Honda Verza 150 pasca gagal di hasil servis kedua

  1. Sesuai dugaanku , klep distel longgar.
    Emg sih yen klep rapet iku suara halus tp ga isoh mlayu , tp mekanik pertama opo ga hapal sop stel klep yo ? Kok isoh 12-12, pdhl sing bener 8-12 kn ?
    Berarti kon tersesat kui ngganggo mobil delvac wkwkwkwkwk

    • Wakakakakak… ijik mbahas oli sesat wae iki…
      Iyo lek betul, sing bener 8-12… mbuh mekanik pertama maksude kepiye… opo ben teko meneh neng bengkel, mergo de e naksir aku yo iso… wkwkwkwk…

  2. klo dulu varioku lupa diganti olinya… alhasil hrus turun mesin bongkar total… skarang suaranya jdi jauh lbih kasar dibanding vario karbu lainnya… ya udah deh tune up lebih kencang dikit persetan ama garansi 😋

  3. Podo lek, wingi bar servis mbit jatah gratis oli, bar diganti malah rapenak pol,mesine kasar, sidane tekan ngomah ganti oli dewe langsung pft ijo, alhasil suara mesin langsung drastis menghalus, tarikan ngisi, 0-40 cepet banget, percuma kalo dapet gratisan tapi kualitas juga kepretan.

  4. imho ga jaman motor digaransiin.
    kalo make + ngrawatnya bener jg insyaallah 5 tahun ga rusak.
    kalo servis di beres yg mekaniknya ga bener malah mungkin 3 tahun udah turun mesin.
    tuh km rendah udah bongkar head aja.

Silahkan mau komen apa saja, boleh "joss", "beng", "ngekk", "bengek"..... pokoke sak karepmu kang mbak.... khusus untuk cewek bisa meninggalkan nomer hp #eh

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s