Pengalaman Memesan Tiket Kereta Api Prameks Lewat Ojek Online

satuaspal.com –  Pengalaman memesan tiket kereta api prameks lewat ojek online. 

Ojek online adalah moda transportasi yang sebenarnya jadul (karena sudah ada sejak sepeda motor hadir ke tengah masyarakat) namun dengan sentuhan baru mengikuti perkembangan jaman, di mana sekarang sudah jamannya internet, maka ojek pun bermetamorfose, menyusup ke layanan digital. Apalagi dengan hadirnya telepon pintar dan sistem operasi Android yang kini hampir digunakan oleh semua orang, mereka yang jelipun memanfaatkannya untuk mengembangkan layanan ojek dengan menghadirkan ojek online. Saya jadi pingin mengucapkan terima kasih nih kepada orang-orang kreatif yang kaya akan inovasi ini. Kini nyari ojek nggak perlu lagi keluar gang, dari kamar mandi sambil main burungpun bisa, dan ojek yang akan nyamperin kita, karena kita yang nyamperin ojek sekarang sudah jadul. 

Layanan ojek online saat ini juga sudah banyak macamnya. Namanya juga sesuatu yang sukses, pasti banyak followernya. Kalau dahulu saya cuma kenal **jek, sekarang ada **ab, dan ***nojek. Setidaknya tiga ojek online itu yang saya kenal, masing-masing dengan ciri jaket dan helm dengan warna khas, ada yang ijo, ijo hitam, dan merah. Setidaknya yang jaket merah ini yang saya gunakan. Maaf saya terpaksa tidak menyebutkan merk disini, lha nggak bayaran je… Muehehehehe… 

Ojek online punya beberapa layanan, tidak hanya nganter orang, tapi juga bisa disuruh nganter barang, dan juga berbelanja. Bahkan ada yang bisa bikin enak… Pijit pijitttt… Ini asli jauh banget dengan layanan ojek konvensional. Dan kemarin saya coba-coba pesan ojek online untuk beli tiket. Selain tidak bisa beli sendiri karena sibuk kerja, mau ambil cuti eh kok jatah bulan itu sudah habis, mau potong gaji eman-eman, mau minta SKD males, ya sudah akhirnya nyobain saja pakai ojek online untuk pesan tiket kereta api prameks. 

Awalnya mau pakai layanan ojek online warna hijau buat memesan tiket kereta api prameks namun gagal karena setelah berhasil mendownload aplikasinya di PlayStore saya malah bingung gimana cara pakainya, syeeemmm dasar sayanya memang ndeso… Akhirnya saya teringat sama ojek online yang sering pasang iklan di salah satu grup FB, ojek online warna merah yang dalam promonya selalu menyebutkan kata-kata “nggak ribet, nggak perlu download aplikasi, bisa langsung hubungi nomor ini…”. Nah cocok ini bagi orang-orang katrok teknologi seperti saya, dan tentu saja bagi yang nggak mau ribet. Bisa langsung chat lewat WA atau telpon dan SMS juga bisa kalau misal nggak punya kuota internet. 

Ya sudahlah saya sebutkan saja mereknya, asli nggak dibayar ini, cuma testimoni kepuasan sajalah, itung-itung ngamal. Ojek online warna merah yang saya maksud yaitu Teknojek ndess… Saya tidak akan menampilkan logo ataupun foto-fotonya, nanti dikira promosi. Mungkin agak asing terdengar ya namanya. Namun ternyata ini bukan ojek online lokal, karena kantor pusatnya di Jakarta (cmiiw). 

Berbekal nomor telpon abang ojek Teknojek yang saya save dari grup para wanita penghibur di FB, akhirnya saya order tuh si abang lewat WA. Asli enak bener ngubunginya. Langsung chat untuk menyampaikan maksud dan langsung dibalas dengan secepat kilat. Jedaaarrrr… 

“bang… order tiket kereta api prameks bisa bang”

“nggak bisa pak… tiket kereta api prameks nggak bisa dipesan di Indomaret” (lah asyem kok indomaret) 

“ya emang nggak bisa bang… kalau bisa saya dah ke indomaret sendiri kali bang… maksud saya abang saya suruh pesan ke stasiun… bisa nggak bang”

“waduh saya nggak bisa pak… saya jauh dari stasiun… (kampret juga ini)… saya oper ke teman saya ya pak… ”

“siyaaappp bangggg…” 

Saya pun menunggu beberapa menit, hingga akhirnya ada WA masuk. Nomor baru, saya cek foto profil WA nya, pakai jaket dan helm warna merah orangnya. 

“pak saya temannya si ono… bapak tadi order tiket kereta ya pak”

“iya bang saya order tiket prameks 4, untuk tanggal sekian dan jam sekian, bisa bang… ”

“bisa pak…” 

“kalau gitu nanti abang isi datanya di blangko pemesanan ya bang… isinya begini begini (saya kasih tutorial ngisi blangko pemesanan tiket prameks)… oh iya bang… loket pemesanan tutup jam 4 sore”

“baik pak… nanti jam 3 ta kesana”

Batin saya modiar nih abang ojek, loket tutup jam 4 dia mau ke sana jam 3, tapi saya biarin aja dah apa maunya dia hahaha… Dan selang beberapa jam ada WA lagi dari abang ojek online. Oh iya waktu chattingan tadi masih jam 12 an. 

“pak loketnya udah tutup pak… ”

“ya udah besok lagi aja bang kalau abang mau… abang sih datangnya jam 3”

“lha tadi kata bapak tutupnya jam 4”

“iya bang jam 4 memang tutupnya, tapi kan antriannya banyak, otomatis kalau datang mepet ya sudah gak dilayani” 

“ya sudah besok saya ta ke stasiun lagi pak agak pagian”

“loketnya buka jam 9 bang”

“kalau gitu saya ta kesana jam 10”

“oke bang… makasih besok saya tunggu”

Keesokan harinya… Ada gambar masuk lewat WA dari abang Teknojek… 

“ini udah bener pak… berarti saya harus isi blangko 1 lagi ya untuk tanggal yang beda ”

“iya udah bener bang… blangkonya satu aja bang, satu blangko bisa buat 4 tiket kok… (terus saya jelasin cara ngisinya)” 

“oh gitu… oke sudah saya isi semua… bapak bisa kirimkan foto KTP pak…”

(foto KTP buat jaminan) 

“itu KTP saya bang tapi jangan dikirim ke alamat di situ… kirim aja ke kantor saya bang, ini alamatnya… ”

Sebenarnya letak kantor saya dengan stasiun balapan solo itu cuma beberapa km, nggak sampai 7 km, tapi karena males beli sendiri ya udah lewat ojek online saja untuk memesan tiket kereta api prameks. 

“pak saya sudah di depan kantor” 

“oke bang tunggu bentar”

Saya turun dan ketemu si abang  ojek online. Orangnya ramah dan penuh senyum. 

“ini tiketnya pak… ”

“saya cek dulu bang…” 

(saya ngecek tiket sambil saya bolak balik) 

“ada yang salah ya pak… ”

“iya duhhh ini gimana bang” 

(si abang ojek online nampak bersedih) 

“nggak bang nggak… udah bener semua… makasih ya bang… jadi totalnya berapa.. ”

“tiketnya 15.000 kali 4 jadi 60… ongkosnya 20.000 pak… jadi 80 pak” (harga sebelum order saya tanya emang 20 untuk jasa) 

“nih bang ongkosnya… ini saya tambahi lima ribu buat abang.. ”

“makasih pak…” (si abang tersenyum bahagia) 

Itulah pengalaman saya memesan tiket kereta api prameks lewat ojek online mas bro. Ternyata ojek online bisa diandalkan saat kita sibuk. Semoga berguna… Salam satu aspal… Gasssspooollll… (Mase) 

Iklan

20 pemikiran pada “Pengalaman Memesan Tiket Kereta Api Prameks Lewat Ojek Online

    • betul mas bro, mulai bisa dipesan h-7.ada isian no ktp saat pesan.tp kl gmbr yg ta kirim ke tukang ojek itu buat jaminan, kan tiket blnya pk duit dia dulu.

Silahkan mau komen apa saja, boleh "joss", "beng", "ngekk", "bengek"..... pokoke sak karepmu kang mbak.... khusus untuk cewek bisa meninggalkan nomer hp #eh

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s