Dapat Customer Goride Orang Jepang… Kira-Kira Tetangga Miyabi Bukan Ya


Salam satu aspal… Dapat customer goride orang Jepang… Kira-kira tetagga Miyabi bukan ya
Sore hari selepas jadi editor disebuah penerbitan buku pelajaran dan juga koran lokal, seperti biasa saya langsung meluncur ke base camp ojek online yang ada di belakang kampus negeri di kota Surakarta. Setelah bersalaman dengan beberapa rekan sebendera, saya mulai mengenakan atribut yang berupa jaket berwarna hijau. Saya ambil hp dari saku celana dan membuka aplikasi driver, saya geser ke posisi ON sebagai tanda saya siap menerima order. 


Order pertama hari ini… Goride orang Jepang, tetangga Miyabi!!!? 
Sambil menunggu order saya ajak obrol beberapa rekan driver yang duduk di dekat saya. Tiba-tiba hp saya berbunyi tanda ada orderan masuk. Langsung saya buka, nampaknya order Goride yang masuk. Jika dilihat dari ongkosnya yang Rp 17.000 bisa ditebak jarak perjalanannya pasti lumayan agak jauh nih. Awalnya saya nggak ngeh dengan nama pengorder yang ternyata setelah saya telpon untuk konfirmasi order, terdengar jawaban dengan bahasa Indonesia dengan logat Jepang. “Wah orang Jepang ini…”, tebak saya dalam hati. Aksen bahasa Indonesianya mirip-mirip aksen petinggi PT. Astra Honda Motor yang pernah saya temui di acara Honda Bikers Day 2017 kemarin.
Dalam hati saya langsung degdegan, takut nggak bisa ngobrol. Tapi saya juga agak ayem sih, soalnya pas saya telpon terdengar perbendaharaan kata Indonesia nya sudah banyak. Oke saya gas ke lokasi penjemputan di Teknopark. 
Dan alhamdulillah langsung ketemu. Mr dari Jepang ini (yang saya lupa namanya, lupa juga gak screenshot order) ternyata benar doi sudah lumayan lancar bahasa Indonesia nya, asyikkkk… Saya jadi pede… 
Setelah memberikan helm ke mister Jepang, lantas doi naik dan saya gas ke titik tujuan di sekitaran Fajar Indah. Dalam perjalanan saya ajak ngobrol mister Jepang sambil guyonan biar suasana cair. Pas di jalan saya kok ya kepikiran sama Miyabi, eh tapi mau saya tanyakan kok nggak berani hahahaha… 
Saya : Dari Jepang ya.
Mr Jepang : Iya betul… (dengan logat Jepang yang kental) 
Saya : Sudah berapa lama tinggal di sini.
Mr Jepang : Disini… (sambil menunjuk aspal) 
Saya : Iya di Solo.
Mr Jepang : Tiga bulan.
Saya : Ohhhh… Sudah lumayan… Bahasa Indonesia nya bagus.
Mr Jepang : Iya sedikit.
Saya : Berapa lama tinggal di sini mister.
Mr Jepang : Empat bulan, masih sebulan lagi.  
Saya : Mister nanti kalau sampai kita wefie dulu ya. 
Mr Jepang : Oke… Oke… 

Dan setelah sampai saya pun diberi rating bintang lima, uhuyyyy… Soal Miyabi, saya nggak berani tanya, sumpah!!! 

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*