Ayo Perpanjang SIM Sendiri

Terhitung tanggal 7 Maret 2012, surat ijin mengemudi alias SIM myfitr habis masa berlakunya, jadi harus memperpanjangnya biar kagak kena tilang pak polisi, soalnya rute kendara selalu jarak jauh, lintas kota lintas propinsi.

Dan akhirnya tanggal 5 Maret kemarin terpaksa harus pulang kampung untuk pemotretan di Kantor Polisi. Sebelumnya myfitr harus menempuh perjalan 4 jam dulu bersama si Motfit dari Solo menuju Purworejo (bisa dibilang touring yaaa….). Jarak sekitar 180an KM.

Singkatnya senin pagi setelah tiba di rumah tentunya, langsung menju ke kantor Polisi buat ngurus si SIM. Disini myfitr mau cerita urut-urutan yang dilakukan saat memperpanjang  SIM, sapa tau bisa berguna buat bro semua.

Siapin tu FC KTP, KTP asli, sama SIM asli, lalu serahkan ke petugas loket pelayanan SIM. Sama pak petugas langsung disuruh cek kesehatan ke poliklinik yang ada di kantor situ dan syarat-syarat yg tadi ditinggal di loket kecuali KTP asli. Setelah cek kesehatan lalu disuruh kembali kesana lagi.

Myfitr menuju ke poliklinik. Daftar sama petugas poliklinik yang menurut myfitr sih kurang ramah (maklumlah petugas PNS), beda banget kalo kita bertemu dengan petugas-petugas di perusahaan swasta.

Diminta KTP buat ngisi form pendaftaran. Bayar Rp 20.000. Langsung myfitr menuju ke ibu-ibu yang bertugas mengecek kesehatan. Disana di tes mata dengan membaca huruf dari jarak tertentu kemudian tes buta warna dengan membaca angka-angka yang disamarkan dengan berbagai warna tertentu. Cek selesai,ngantri di petugas satunya lagi buat dapat Surat Keterangannya.

Eh dah ngantri malah bapaknya telpon-telponan mulu….. Akhirnya myfitr dipanggil dan dapatlah itu surat keterangan sehat. (sampai sekarang yang masih jadi pertanyaan cuma cek kesehatan kayak gitu kok bayarnya Rp 20.000 ya? muaaahhaaalll dan tidak ada bukti pembayaran…..).

Kembalilah ke loket pendaftaran SIM tadi dengan membawa surat keterangan sehat itu. Sama bapak petugasnya langsung di kasih stopmap yang berisi berkas-berkas yang harus diisi dan slip pembayaran SIM ke bank BRI, myfitrpun disuruh membayar ke BRI.

Kemudin ke BRI yang ada di dekat kantor tersebut. Dan membayar Rp 75.000. Kemudian sama mbak-mbak kasirnya dikasih struk bukti pembayaran.

Lalu kembali menuju kantor polisi tempat pengurusan SIM ke loket pengantrian pemotretan. Wah sudah banyak banget yang ngantri…… dan myfitr dapat no antrian 68. Shock banget, dapet no antrian kok segitu banyaknya ya…..

Eitt…… Ternyata panggilan pertama itu no 60. Yes berarti kagak lama lagi tiba gilirannya, karena yang dipanggil perlima lima. Akhirnya tiba giliran myfitr. langsung masuk keruang foto dan jeprettttt………….

Setelah selesai langsung keluar. Tidak ada 5 menit SIM myfitr pun jadi….. Kaget kok cepet banget, myfitr acungi 2 jempol untuk ini.

Last….Biaya yang dibutuhkan Rp 75.000 + Rp 20.000 total  Rp. 95.000. Jauh dari teman saya yang menggunakan bantuan orang dalam sebesar Rp 150.0000. Widiihhhhhh…..

Bro/sist semua monggo kalo bikin SIM di kerjakan sendiri saja biar hemat.

myfitr

9 Komentar

  1. kalau tes buta warna emang berkaitan dengan lampu lalin, kan bisa ngapalin, lampu atas pastinya brenti, paling bawah pastinya kudu ngegas. belum lagi kalo nemu lampu bangjo yang semua putih…. habis dipecahin anak alay… gak buta warna juga sama ajah
    piye jal

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*